Oleh: Elbert Bandau | 21 November 2011

Tambang Morowali | Berkah atau Petaka?

Kabupaten Morowali dikaruniai sumberdaya alam yang relatif melimpah karena mempunyai kandungan sumberdaya tambang yang tersebar di seluruh wilayah. Sumberdaya tambang tersebut bervariasi mulai dari bahan tambang golongan C sampai golongan B, maupun golongan A. Khusus untuk bahan tambang golongan C (Nickel) tersebar di beberapa kecamatan yaitu Petasia, Bungku Tengah, Bungku Barat, Bungku Selatan, Bahodopi, dan Soyo Jaya, dengan satuan formasi Tetambehu (Jtl).


Sebagai masyarakat yang mendiami Kecamatan Petasia Kabupaten Morowali, khususnya yang ada di Kolonodale tentunya sangat bangga dengan kekayaan sumberdaya alam yang dimiliki oleh tanah leluhurnya dan lebih bangga lagi dengan hadirnya para investor asing maupun lokal yang mulai mengeksplorasi bahkan telah mengeksploitasi areal dimana terdapat kandungan sumberdaya tambang tersebut. Dengan adanya perusahaan pertambangan tersebut, tentunya juga ada harapan-harapan baru bagi masyarakat tentang bagaimana wajah Kolonodale akan berubah dengan pembangunan diberbagai sektor sebagai timbal balik dimana hal itu merupakan tanggung jawab sosial bagi perusahaan yang mengolah kekayaan alam disuatu daerah.

Dengan hadirnya perusahaan tambang tersebut sangat besar harapan bahwa ini merupakan berkah yang akan menjadi bagian bagi masyarakat Kolonodale. Namun, kebanggaan – kebanggaan bahkan harapan – harapan bagi masyarakat Kolonodale sepertinya mulai hilang dengan melihat kenyataan yang terjadi saat ini. Mulai timbul pertanyaan, apakah ini awal petaka yang akan menjadi bagian bagi masyarakat Kolonodale?
Bagaimana tidak demikian? Kolonodale yang dulunya dikelilingi gunung dengan hutan lebatnya yang merupakan sumber air bagi masyarakat, saat ini mulai terkikis dan sebagian besar gunung-gunung tersebut “telanjang” dengan memperlihatkan tanah merahnya yang kaya dengan Nickel. Areal tambang diperlakukan mirip galian sirtu yang merupakan cara paling primitif dalam teknik penambangan. Permukaan tanah disingkap, bijih Nikel digali dan diangkut ke negara lain. Tak ada pembangunan pabrik Nikel, tak ada pengolahan menjadi Nikel. Hanya tanah batuan yang diangkut. Yang lebih memprihatinkan lagi, areal pertambangan ini sangat dekat dengan pemukiman penduduk.

Timbul pertanyaan….. apakah Perusahaan pertambangan tersebut telah melalui proses yang benar dalam mengkaji Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) ? AMDAL merupakan kajian mengenai dampak besar dan penting suatu usaha dan/atau kegiatan yang direncanakan pada lingkungan hidup yang diperlukan bagi proses pengambilan keputusan tentang penyelenggaraan usaha dan/atau kegiatan di Indonesia. AMDAL ini dibuat saat perencanaan suatu proyek yang diperkirakan akan memberikan pengaruh terhadap lingkungan hidup di sekitarnya. Yang dimaksud lingkungan hidup di sini adalah aspek Abiotik, Biotik, dan Kultural. Masyarakat setempat merupakan pihak – pihak yang terelibat dalam proses AMDAL, sehingga masyarakat pun dapat memberikan masukan bahkan akan diberikan penjelasan mengenai dampak yang mungkin akan terjadi ketika suatu proyek akan dilaksanakan. Apakah proses ini sudah berjalan demikian?

Areal pertambangan yang sedang beroperasi di Kolonodale saat ini berada pada Kawasan Resapan Air dan sangat dekat dengan Pemukiman Penduduk. Dampak yang mulai terasa akibat dari penambangan Nickel tersebut yaitu debu tanah merah yang setiap saat tertiup sampai ke pemukiman penduduk, dan juga sumber mata air yang mengalir ke Lokasi Wisata Permandian Jompi mulai berkurang, serta kebisingan yang ditimbulkan oleh alat-alat berat yang bekerja siang dan malam. Apakah kondisi seperti ini tidak menjadi perhatian khusus bagi Pemerintah Daerah Kabupaten Morowali bahkan para wakil – wakil rakyat ? Apakah kondisi seperti ini akan terus terjadi bahkan ada petaka yang lebih besar yang akan terjadi di Kota Kolonodale dan sekitarnya ?
Kabupaten Morowali adalah daerah yang sebagian besar wilayahnya memiliki curah hujan yang tinggi, struktur geologi yang dipengaruhi oleh dua sesar utama serta topografi dengan dominasi kemiringan curam maka wilayah ini memiliki pula kawasan-kawasan yang rawan bencana, khususnya bencana banjir, longsor maupun rawan gempa, dan sudah terbukti dengan kejadian beberapa waktu yang lalu, yaitu peristiwa tanah longsor di areal proyek perkebunan kelapa sawit di Dusun Bungini, Desa Bunta, Kecamatan Petasia, Kabupaten Morowali.

Mudah-mudahan apa yang menjadi keprihatinan masyarakat Kolonodale tidak akan pernah terjadi. Tetapi seandainya hal itu terjadi, mungkin belum untuk saat ini, 1 tahun kedepan, 5 tahun kedepan, 10 tahun kedepan, bahkan mungkin anak cucu kita yang akan mengalami dampak besar dari kegiatan penambangan tersebut, maka terkutuklah mereka yang terlibat dalam pengambilan keputusan untuk beroperasinya perusahaan pertambangan tersebut.


Responses

  1. […] Hal inilah yang sering menimbulkan permasalahan dalam suatu kegiatan pertambangan. Pengkajian AMDAL tidak sesuai dengan prosedur yang berlaku, masyarakat tidak pernah dilibatkan dalam proses ini. Dan yang lebih parah lagi, Pemerintah Daerah tanpa adanya pengawasan dari Pemerintah Pusat, dengan leluasa mengeluarkan Izin Usaha Pertambangan yang tidak sesuai dengan prosedur yang diatur dalam penyusunan AMDAL. Dan hal inilah yang terjadi di daerah saya Kolonodale, Kecamatan Petasia, Kabupaten Morowali, Propinsi Sulawesi Tengah. Pemerintah Daerah Kabupaten Morowali telah menerbitkan Izin Usaha Pertambangan yang sekarang sedang beroperasi ditengah-tengah permukiman penduduk, tanpa batasan jarak dengan rumah penduduk dan lokasinya merupakan hutan resapan air untuk  kebutuhan penduduk setempat. Untuk lebih jelasnya dapat dibaca dalam tulisan saya sebelumnya :  Tambang Morowali | Berkah atau Petaka? […]

  2. […] Keprihatinan masyarakat Kota Kolonodale seperti dalam tulisan saya sebelumnya  dengan kegiatan penambangan yang dilakukan oleh PT. Mulia Pasific Resources (MPR) […]


Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

Kategori

%d blogger menyukai ini: